2017

Posted in tulisanku on Januari 25, 2017 by ristanait

Januari sudah sampe di tanggal dua puluhan lebih, niat hati mau nulis2 apapun tentang pergantian tahun dari awal bulan harus ketunda sampai hari ini, sepertinya ada yang kurang kalau ga nulis2 tentang setahun kemarin dan setahun kedepan, sudah menjadi kebiasaan sih ya, dan kerempongan ini dipersembahkan oleh adanya anggota baru di rumah, jadi krucilnya sudah ada 2

2016
Anak kedua
Tahun ini tentang hamil anak kedua, setelah dapat silakan hamil dari dr Prasti di awal tahun, maka baru ketahuan hamil di bulan maret, sama kayak lanang, beda tanggal HPHTnya aja, bulannya sama, dan kemungkinan bisa lahir di November juga, dan ternyata adiknya Lanang, namanya Ning Kinasih Lituhayu, lahir di 29 November 2016, jadi dua anak ayah dan ibu ini sama2 ulangtahunnya di bulan November
Hamil pertama dan kedua sama rasanya, sama mabuknya di 4 bulan pertama, tapi di hamil kedua ini bisa ngerti kenapa mabuk, ternyata si janin ga bisa lapar, kalau lapar ibunya muntah2, jadilah jam makan ibu di sela2 jam makan normal biasanya, bisa makan sampe 5 kali sehari
Pun proses lahirnya sama, diinduksi meski kurang dari sejam, dan divakum, didorong, kata pak suami sih dramanya sama, eh tapi aku bisa menikmati kontraksi selama ga diganggu tangan lain, dan juga sama2 pulang bawa kateter
Selama hamil ini bener2 vakum ga ngapa2in, ga ikut kegiatan sekolah lanang, ga pernah kelayapan berdua juga sama lanang, ga berlanjut jualan buku kainnya, bener2 ga ngapa2in, kerjaannya cuman mainan hape aja
Karena kebanyakan main hape, jadilah belum bisa menghadirkan diri secara utuh buat lanang, hiks maaf ya le, ga pernah bikin2 lagi, ga pernah main bareng lagi, ibu cuman bisa nungguin aja, berarti program mengurangi pegang hapenya gagal total

Lanang
Lanang sudah padat kegiatannya, kalau pagi sekolah TK A sampe jam 11, sore sudah ngaji, ibu yg antar jemput, dan dilanjut sama pak asep ketika ibu sudah hamil besar dan melahirkan adik
Sekolahnya sejauh ini baik2 saja, lanang seneng, sudah bisa baca, lancar hafalan surat pendek dan hadist, ngajinya juga lancar, istimewa itu seumuran lanang sudah bisa semua
Lanang sering jalan2 berdua sama ayah, pertama kali ke ngawi cuman berdua sama ayah, sudah besar ya le, sudah punya mau sendiri, sudah ga sabar kalau dijanjikan sesuatu

Buku
Masih bingung mau beli buku apa, jadinya berburu nominasi KSK aja, atau pinjam buku dari jember, target baca 3 buku sebulan ga terpenuhi, kurang 2 buku aja, tapi kalau komik2 dan bukunya lanang dimasukkan, sudah tembus angka 36 buku setahun hehe
Buku kainnya vakum, inkubasinya buyar, sudah itu aja

Pak suami
Sepertinya kehidupan di kantornya lebih baik, (hahaha kok sepertinya se) tapi menurutku kehidupan di rumah yang berantakan hahaha, masih sering sakit karena kecapekan, dan satu hal yang masih aku ga suka adalah bangunnya siang, abis subuh tidur lagi, dan kalau sabtu minggu ga bisa dibiarin sendirian di kasur, pasti cepet langsung tidur. Memang capek ya mungkin seminggu kerja ga pernah tidur siang, tapi jam tidurnya itu bikin sebel, waktunya yang lain bangun malah tidur, kalau yang lain tidur malah bangun haduh

2017
Untuk 2017 ini, semoga semua sehat2 saja, sepertinya akan ada perubahan besar di kehidupan kami, ga bisa dibayangkan gimana dan nantinya direncanakan seperti apa, tapi hanya bisa berdoa semoga semua baik2 saja, semoga bisa menyesuaikan apapun yang terjadi nantinya, terutama Lanang dan Ning

PR besar buatku adalah membagi lagi perhatian buat 3 orang, pak suami, Lanang dan Ning, terutama untuk jaga nada suara ke Lanang, karena ibu anggap Lanang sudah ngerti semua hal, jadinya ibu suka pake nada tinggi kalau ngomong ke Lanang, hiks, piye ini ya

Sepertinya 2017 ini juga masa vakum ibu untuk bikin yg aneh2, haha, ngurus anak dan suami aja yang bener, bersabar untuk keinginan yang lain

Semoga masih bisa baca buku, dan tahun ini mau berburu bukunya watiek ideo aja

Semoga selalu bisa menerima apapun jalan kehidupan, berusaha ikhlas ga ngelawan arus, banyak2 bersyukur, jaga hati dan lisan

Dan moto hidup di 2017 adalah sabar, penuhi hidup dengan hamdallah dan istighfar, karena aku ngerasa dengan hamdallah kita bersyukur, balikin semua hal sama Allah, dan juga ngerasa hati lebih jahat dari lisan, jadinya banyak2 minta ampunan